Tuesday, July 28, 2015

siapa tidak berkain batik

perempuan kain batik
tersepit antara sawah bendang dan telaga air


terlalu hulu
begitu kampung


butir kata dan adabnya
tak setanding perempuan berkaki cantik
skirtnya jarang dan teramat pendek


perempuan kain batik
bersanggul cantik
duduknya rendah berdirinya pendek
tidak setanding
perempuan kaki cantik
skirtnya jarang dan teramat pendek

memberi

masa ini hati sedang bercakap
ianya adalah sesuatu yang pasti



masa semalam hati telahpun bercakap
ianya adalah satu mimpi paling ngeri



dalam hidup adalah lebih baik memberi

1: Tengok Wayang Dengan Joni?

Tet. Tet. Tet. Handphone berbunyi. Message.

"zzzz... tengok wayang dengan Joni?"

aku ketawa. ketawa kerana membayangkan mimik muka Joni sebenar kalau bertanya. ketawa kerana memikirkan sikap Joni yang langsung tak pernah mahu malu dalam banyak perkara. Joni tetap Joni dan masih akan Joni walau seribu tahun kemudian nanti.

"Alamak! Terlupalah Joni. Jadi bila? Joni belanja?" aku membalas dengan kata-kata biasa. kata-kata aku sebagai seorang yang jauh lebih tua dari Joni. kata-kata aku yang pernah jadi seorang gurunya.

tidak lama selepas itu Joni membalas semula:

"zzzz... ini harimau malaya ke... harimau india..."

terus meledak ketawa aku tanpa sebarang tahan lagi. ketawa yang membawa kepada airmata. Joni sedang memerli aku. aku yang sedang gelojoh memaparkan foto-foto harimau malaya dalam setiap akaun diri ruangan siber yang cuba aku takluki. memang tiada batas di sini antara aku dan Joni. Joni bebas sama ada mahu menghormati aku sebagai guru, kakak atau seorang kawan biasa. tapi Joni tetap Joni. seorang Fat Joni. watak biasa yang susah ditukar ganti atau diduakan sesiapa yang lain. Joni yang kerap menukar nombor telefon. Joni yang ajaib dan bisa mengingat nombor kepunyaan aku.

dalam setiap assignment yang dihantar kepada aku, pasti akan ada karikatur wajahnya. meminta belas markah yang lebih. Joni yang berangan dia merupakan satu daripada watak laskar pelangi.

"yelah. di mana? jom." aku menitip balasan seperti selalu.

"zzzz... tunggu Joni di hujung Banjaran Crocker" balas Joni.

sekali lagi aku ketawa. ketawa yang benar-benar ketawa hingga benar-benar mengeluarkan airmata. sambil senak perut menahan ledakan suara yang terpecah kerana lucunya jawapan Joni.

rindu dalam diam


Telah usang ruang ini

Mungkin aku patut selalu datang
Mungkin ada yang rindu tertanya ke mana hilang

Tidak adil aku biarkan
Tidak wajar aku terus diamkan

Bebaskan jiwa yang kontang
Lepaskan semua kerinduan


Sunday, March 29, 2015

menjadi lebih tua


Selangkah mendekati tua
Tercari-cari ke mana terbazir usia
Aku
Semak helaian demi helaian diari lama
Mengapa
Kenapa
Bagaimana
Boleh aku terus hidup dalam lupa dan alpa?
Wahai usia yang sekadar menunjuk semakin berat dan besarnya angka...
Teruslah ke depan
Mencari bekal dibawa untuk mendiam di pusara
Supaya tidak tertangguh perjalanan yang entah kejap entahkan lama menuju syurga akibat lebihan dosa.
Duhai pahala
Sudilah menjadi sahabat dunia
Mengiring aku kelak bila sampainya masa.

Amin.